Pertarungan Kapitalisme melawan Coronavirus

Virus Corona sekarang telah menjadi pandemi yang paling tidak diinginkan oleh kita semua. Dengan respon pemerintah tempat kita hidup yang hanya menunjukkan absurditas hukum ekonomi yang tidak dapat mengatasi bencana yang tiba-tiba seperti pandemi ini dan bencana alam, termasuk didalamnya bencana perubahan iklim dan lingkungan yang juga menjulang di cakrawala. Ketika alarmisme[1] yang tersebar luas memperjelas, kaum kapitalis takut bahwa “kehidupan ekonomi” negara dan pasar mereka akan terancam. Ada bahaya keruntuhan umum –bagi kekuatan dominan– yang akan berarti awal dari akhir.

Penguasa kita tidak akan membirakan aliran modal, produksi dan perdagangan –yang sudah dalam kesulitan serius– untuk mengalami pelambatan lebih lanjut atau penyumbatan[2]. Pada awalnya, bagian dari kelas penguasa berpikir secara politis bahwa mereka dapat mengeksploitasi virus corona[3] untuk mengalihkan perhatian publik dari krisis yang sedang berlangsung, tetapi tekanan nyata dari “resesi” ekonomi dan keuangan telah memaksa mereka untuk berpikir lagi.

Dari data epidemi “flu Asia” mewabah pada tahun 1957-1958, dan muncul lagi pada tahun 1968-69, WHO memperkirakan bahwa pandemi ini menyebabkan dua juta kematian di seluruh dunia (satu juta lainnya pada kemunculan berikutnya). Bahaya itu berlangsung setahun dan mengingatkan kita akan “flu Spanyol” tahun 1918-1919, yang menurut angka resmi, menyebabkan hampir 50 juta kematian.

Saat ini satu-satunya langkah pencegahan terhadap virus baru ini adalah membuat “krisis lainnya”, salah satu diantaranya adalah pegajuan pinjaman internasional[4] yang tidak akan membuat menjadi lebih baik, bahkan membuat menjadi lebih buruk. Kapitalisme memaksa (meskipun langkah-langkahnya lemah) untuk memberi makan virus lain yang berisiko memperburuk kondisi saat ini. Di antaranya, adalah pertumbuhan hutang (swasta dan publik) dengan dampak ekonomi yang tragis bagi kaum proletar dan dengan ancaman jangka panjang terhadap sistem, bahkan untuk kelangsungan hidup seluruh spesies. Di Afrika, Timur Tengah dan di banyak daerah lain di Bumi ini sudah mengarah pada pembantaian mengerikan terhadap pria dan wanita, anak-anak dan orang tua. Kita dihadapkan dengan perang, kelaparan, migrasi paksa, kelaparan, dan segala macam kekurangan.

Lebih dari satu setengah abad yang lalu, Marx dan Engels menulis dalam Manifesto Komunis tentang “epidemi sosial” yang terjadi setelah krisis akibat kelaparan, perang dan –hari ini, sebagian– karena “coronavirus”. Ini melengkapi gambaran umum krisis sistem yang ada.

Masyarakat tiba-tiba menemukan dirinya kembali ke keadaan barbarisme sesaat … industri dan perdagangan tampaknya dihancurkan; dan mengapa? Karena ada terlalu banyak peradaban, terlalu banyak sarana penghidupan, terlalu banyak industri, terlalu banyak perdagangan. Yang produktif kekuatan-kekuatan yang ada pada masyarakat tidak lagi cenderung untuk memajukan perkembangan kondisi-kondisi properti borjuis; sebaliknya, mereka telah menjadi terlalu kuat untuk kondisi-kondisi ini, yang dengannya mereka dibelenggu, dan begitu mereka mengatasi belenggu-belenggu ini, mereka membawa kekacauan ke seluruh masyarakat borjuis, membahayakan keberadaan properti borjuis. Kondisi masyarakat borjuis terlalu sempit untuk terdiri dari kekayaan yang diciptakan oleh mereka.

Dan mengingat coronavirus, mereka tidak lagi dapat menghadapi atau mendukung –saya melihat bukti nyata setiap hari!– konsekuensi dari tindakan pencegahan paksa terhadap penyebaran infeksi. Langkah-langkah yang mengganggu sistem ekonomi yang berlaku, serta melepaskan beberapa naluri primordial dalam opini publik yang merupakan produk dari “budaya” borjuis. Langkah-langkah pencegahan seperti itu akan menghasilkan pukulan yang hampir mematikan untuk keuntungan –untuk modal “yang diinvestasikan”– telah menjadi semakin lemah untuk beberapa waktu.

Baca Juga:  Kolaborasi Pentahelix dalam Menghadapi Pandemi COVID-19

Mari kita berhenti sejenak. Kita harus menyadari bahwa kita berada di pusat (dan ini akan mempengaruhi generasi yang akan datang[5]) dari suksesi transformasi alam yang lambat tapi tak terhindarkan (sebagian), bahkan perusakan secara kimiawi dan termasuk mutasi biologis yang telah terjadi di sekitar kita, selama berabad-abad. Di Bumi, semua ini bertepatan dengan penyebaran sistem kapitalis yang mendukung –seperti hari ini– penyebaran virus dan penyakit yang sama, cenderung dihasilkan oleh kondisi dan “gaya hidup” (termasuk nutrisi).

Dalam epidemi tertentu di masa lalu, orang mati dihitung dalam jutaan dan infeksi mulai menyebar berabad-abad yang lalu dengan ekspansi perdagangan mengikuti dinamika yang sama dari kapitalisme yang haus akan pasar baru, kemudian menyebarkan virus dari jenis lain tetapi tidak kurang mematikan dibandingkan rasisme, xenophobia[6], genosida yang menakutkan, bestial[7], dan perang kontinental. Kita dapat menambahkan pemiskinan ekologis yang merajalela (deforestasi, polusi udara dan air, pemanasan iklim) ke dalam daftar.

Semua fakta ini meningkatkan bahaya dan membebani keberadaan spesies manusia, yang benar-benar dipenjara dalam logika modal dan hukum pasarnya. Bukan hanya itu, tetapi bobot “hegemoni budaya” kapitalis ini, pada sebagian besar umat manusia yang bahkan dalam menghadapi bukti material masih berjuang untuk memecah dan mengatasi ancaman ini.

Datang kemudian ke kekayaan yang sering dibanggakan oleh borjuasi dengan “diciptakan” (dalam kenyataannya diambil dari kelas pekerja yang memproduksinya, sebelum mengubahnya menjadi modal fiktif yang terakumulasi dalam oligopoli keuangan), harus segera dikatakan bahwa itu akan menjadi sesuatu jika barang nyata dan material untuk kesejahteraan spesies manusia sudah diproduksi untuk memenuhi kebutuhan primer populasi bumi. Itu bisa dilakukan hari ini! Tetapi di bawah kapitalisme ini tidak mungkin karena produk –dalam bentuk komoditas– menyumbat pasar dunia.

“Perkembangan” pasar dan bisnis kini telah berhenti dan memang akan cenderung menyusut, sehingga membahayakan pelaku, menekan ekonomi kapitalis dan menyoroti absurditas hubungan kepemilikan pribadi saat ini yang menjadi basis dominasi kelas kapitalis: setelah terpaksa melakukan eksploitasi paling bastial terhadap kelas yang dipaksa untuk melakukan kerja upah. Dengan demikian mereka membangun dan memaksakan kepada masyarakat suatu sistem produksi dan distribusi di mana orang kaya memiliki dan mengendalikan uang yang mereka buat wajib dan sangat diperlukan untuk pembelian barang.

Uang ini kemudian ditransformasikan menjadi modal yang memulai dan mengawasi semua jenis kegiatan tetapi hanya jika mereka “lebih meningkatkan” modal, sehingga meningkatkan kekuatannya dan kekuatan kelas yang mengaturnya[8]. Dunia kapitalis global – baik produktif maupun finansial –telah sepenuhnya menginternasionalkan rantai “aktivitas” –nya. Ini telah meningkatkan kekuatannya tetapi pada saat yang sama membuatnya lebih rapuh.

Pasar goyah dan bursa saham bergetar sementara bank sentral tidak tahu harus berbuat apa[9]. Sementara itu, pemerintah berfantasi tentang menghidupkan kembali ekonomi melalui langkah-langkah yang alih-alih menangani kebutuhan nyata umat manusia[10], menyerukan peningkatan pengorbanan[11], yang menuntut pengurangan konstan dalam daya beli upah dan pensiun. Kemiskinan dan penderitaan menyebar di mana-mana.

Kebutuhan untuk membalikkan situasi yang tidak berkelanjutan ini tidak pernah lebih penting dan mendesak karena sudah sangat jelas bahwa peluang bagi umat manusia untuk membuat lompatan besar sekarang ada di sini. Ini akan membutuhkan kehadiran dan propaganda penting dari partai politik kelas terorganisir untuk bertindak sebagai panduan. Inilah sebabnya mengapa upaya bersama sangat diperlukan sementara kita dapat melakukannya tanpa “pikiran indah” yang personal dan egosentris selalu menemukan kebenaran baru. Untuk bagian kami, kami menolak fatalisme dan abstraksi inovatif. Kita hanya dapat meningkatkan komitmen dan pengorbanan untuk satu-satunya tugas yang dibebankan sejarah pada kita: transformasi radikal dari keadaan saat ini.

Baca Juga:  Gangguan Digital dan Dampak Teknologi Komunikasi

Kita semua berjuang melawan virus corona, tetapi jelas bahwa tanpa “mutasi genetik” radikal dari mode produksi dan distribusi kapitalis saat ini, kita tetap berada di bawah ancaman yang jauh lebih serius dan mematikan yang dapat menyeret umat manusia pertama kearah barbarisme total dan kemudian kematian. Tidak ada keraguan bahwa epidemi coronavirus ini adalah masalah bagi kita semua. Tetapi juga jelas bahwa ketika keadaan darurat meningkat demikian pula krisis yang telah menjatuhkan sistem ekonomi, produktif dan sosial yang didominasi oleh modal.

Kekhawatiran kaum borjuis bisa diraba: mereka berpegang teguh pada harapan “model baru” pembangunan yang memulihkan dan memperkuat tatanan ekonomi dan sosial yang saat ini sedang dihancurkan. Di pasar internasional, bottleneck (macetnya proses) membebani pasokan dan permintaan barang dimana coronavirus semakin hari semakin memburuk. Dan pengurangan PDB tampak seperti mimpi buruk atas segalanya dan semua orang. Apa yang disebut “kegiatan” kapitalisme manufaktur (bagian yang “menghasilkan” nilai tambah!) Turun tajam, cukup untuk membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

Intervensi mikroskopis ditekankan dalam mendukung investasi modal (haus akan keuntungan!), Dan karenanya untuk pemulihan dalam produksi barang. Mereka berpegang teguh pada masalah utang baru yang akan memperburuk pencekikan sistem[12]! Kapitalisme adalah sebuah sistem yang mencari “jaminan” yang tidak dapat diberikan oleh siapa pun … memaksanya untuk mengambil lebih banyak darah dari massa proletar di seluruh dunia. Massa yang menjadi “kiri kapitalis” terus menjanjikan mitos “kesejahteraan universal” untuk menjaga sistem tetap berjalan.

Dalam situasi perbudakan total yang dipaksakan oleh modal dan keuntungannya, dikantongi oleh seratus ribu borjuis yang menikmati kemewahan dan kesenangan, hubungan ekonomi dan sosial tidak dapat berubah secara substansial sampai kita putus dengan “perubahan radikal”: permintaan lucu untuk “industri” hipotetis kebijakan yang menghindari penutupan perusahaan “, menghidupkan kembali tenaga kerja upahan dan produksi barang untuk dijual kepada mereka yang memiliki dompet penuh! Tidak hanya itu, karena permintaan dirangsang tanpa pandang bulu di setiap negara mereka hanya menjadi “pesaing dalam ekonomi global”!

Ada seruan untuk jaminan “Indonesia” pada hutang yang akan ditimbulkan karena keadaan darurat coronavirus. Ini berarti meminta Bank Sentral Indonesia untuk mencetak uang dan kemudian membeli Indonesian government bonds dan berinvestasi dalam mencari keuntungan yang sulit dipahami yang tidak pernah cukup untuk mempertahankan modal Kita sekarang berada di dasar jurang dan pada akhirnya seseorang – dan kita tahu siapa – akan diminta untuk membayar hutang kapitalisme. Karena itu, mari kita bekerja untuk memastikan bahwa “pelajaran” dramatis ini membawa hasil yang berbeda dari yang diinginkan oleh hamba paling bodoh dari kelangsungan hidup kapitalis.


[1] Alarmisme adalah alarm yang berlebihan tentang ancaman nyata atau yang dibayangkan, seperti peningkatan kematian akibat penyakit menular

[2] https://ekonomi.bisnis.com/read/20200414/9/1227157/pemerintah-berikan-stimulus-pajak-ke-11-sektor-industri-perhotelan-masuk-hitungan

[3] https://news.detik.com/berita/d-4885473/china-dilanda-corona-jokowi-minta-ri-manfaatkan-peluang-ekspor-pariwisata

[4] https://kompas.id/baca/ekonomi/2020/06/15/utang-pemerintah-naik-penanganan-covid-19-turut-andil/

[5] https://theconversation.com/utang-pemerintah-indonesia-untuk-penanganan-covid-19-akan-membebani-generasi-selanjutnya-138319

[6] Xenofobia adalah ketidaksukaan atau ketakutan terhadap orang-orang dari negara lain, atau yang dianggap asing.

[7] Kejam/seperti binatang

[8] https://katadata.co.id/berita/2020/06/24/sri-mulyani-pindahkan-dana-pemerintah-dari-bi-ke-bank-himbara-rp-30-t

[9] https://www.antaranews.com/berita/1573134/ihsg-merosot-dipicu-kekhawatiran-ekonomi-akibat-kasus-baru-corona

[10] https://nasional.tempo.co/read/1339664/jokowi-beruntung-pemerintah-pilih-psbb-bukan-lockdown

[11] https://nasional.kompas.com/read/2020/06/23/10425431/kasus-covid-19-ri-tertinggi-di-asean-pemerintah-diminta-pertimbangkan

[12] https://www.cnbcindonesia.com/market/20200415101347-17-152011/utang-luar-negeri-indonesia-tembus-rp-6316-t


Sumber Ilustrasi: news.uchicago.edu

Peneliti Mengeja Indonesia dan Pemerhati Demokrasi, Sosial dan Ekonomi
Posts created 6

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pos Terkait

Mulai mengetik pencarian Anda diatas dan tekan enter untuk mencari. Tekan ESC untuk batal.

kembali ke Atas