Mengeja Indonesia

Albert Camus: Absurditas dalam Pandemi Covid3 min read

Virus Covid-19 kini telah menyerbu banyak negara, mengingatkan saya pada wabah dalam novel La Peste “Sampar” yang ditulis Albert Camus pada tahun 1947. Meski La Peste konon dimaksudkan Camus untuk menyimbolkan wabah gelap seragam tentara SS Nazi , ia juga ingin menggambarkan perjuangan umat manusia dalam menghadapi absurditas. Dalam banyak dokumen, wabah seringkali digunakan untuk melambangkan banyak hal, misalnya dalam Perjanjian Lama, penyakit ini disebut hukuman bagi musuh Tuhan. Dalam tragedi Oedipus Raja, wabah penyakit adalah pembalasan kejahatan yang belum dibalas. Dan lain-lain.

Di La Peste, wabah menyerang kota Oran di Aljazair. Kekacauan mengikuti. Dokter, pemerintah, media massa dan publik berbeda pandagan. Menghadapi wabah ini, berbagai sikap dan kepribadian bermunculan. Beberapa merasa terjebak, beberapa menggunakannya untuk mengambil untung, beberapa tidak peduli, dan seterusnya. Intinya, novel ini mengajak kita untuk merefleksikan kelangsungan hidup manusia dalam menghadapi bencana dan kematian.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering melihat kejadian-kejadian yang terkesan tidak masuk akal. Anak-anak membunuh ibu mereka, ayah memperkosa anak mereka, pengadilan memenangkan partai politik yang bersalah, orang kaya terus melakukan korupsi, dan orang pekerja keras yang terkena virus corona. Di saat yang sama, kita telah menyaksikan keluarga miskin hidup di desa yang gelap dan berlumpur selama beberapa generasi. Anak-anak gelandangan berkeliaran di persimpangan jalan, berharap mendapat sisa rupiah.

Absurditas Camus memang lebih dalam. Baginya, absurditas adalah berpikir bahwa segala sesuatu tidak ada artinya. Manusia orang mati yang tertunda. Saat manusia menghadapi kematian, rasa absurditas ini akan semakin kuat. Di La Peste, karakter dokter Rieux melihat puluhan pasien meninggal setiap hari. Ia seolah tak berdaya dalam melawan penyakit yang memangsa pasiennya bahkan istrinya. Rieux tampaknya hanya memperlambat kematian pasien.

Apa yang harus kita lakukan kemudian haruskah kita menerima absurditas ini? “Lawan!” Kata Camus. Seperti Dr. Rieux, tetap berpegang pada wabah ketika tidak ada banyak harapan untuk sebuah solusi. Harapannya sama sekali bukanlah Tuhan , tapi umat manusia. Sebab, dalam diri manusia lebih banyak hal untuk dikagumi daripada dicela. Kemudian, kita harus melawan absurditas.

Dalam “L’etranger” (1942), Camus menunjukkan kesepian manusia dalam hal yang absurd, dan dalam “La Pester” ia menunjukkan perlawanan manusia dalam persatuan. Oleh karena itu, kita juga harus bekerja sama untuk memerangi Covid-19. Tidak bisa tidak, corona merupakan urusan kita bersama.

Kita tidak bisa berdiam diri dan menunggu Covid-19 menghilang dengan sendirinya. Orang-orang seperti Camus tidak sabar menunggu penghakiman terakhir dan surga abadi. Kita harus melawan penyakit, rasa sakit, absurditas dan ketidakadilan. Di sini dan sekarang.

Camus menolak semua utopia. Karena dalam ide, gagasan, atau pikiran yang utopis, keadilan ditunda ke masa depan yang jauh. Pada saat yang sama, penderitaan, kekerasan dan ketidakadilan tampaknya dianggap remeh. Camus tidak ingin kita menjadi fatalis. Dia berkata bahwa meskipun Tuhan tidak ada, kita harus melawan kebatilan.

Absurditas adalah kebohongan tanpa nama, dan kita harus melawannya. Kita harus berpartisipasi secara aktif dan menolak penyerahan yang sia-sia, yang menghindari pengambilan tindakan, bahkan jika itu tidak selalu mencapai kemenangan mutlak. Bagi Camus, penting bagi kita untuk membela umat manusia secara konkret. Kami melakukan segala kemungkinan tanpa berpura-pura untuk menghilangkan “sumber kemalangan” dan tidak percaya pada “keselamatan akhir.” Kami setidaknya mengambil tindakan untuk mencegah lebih banyak korban berjatuhan.

Namun, di luar korona atau wabah, bagaimana cara mencapai perlawanan atau pemberontakan melawan absurditas ini? Misalnya, terhadap kekejaman rezim militer, kejahatan aparat penegak hukum, ketidaktahuan dan keserakahan politisi yang menyiksa rakyat? Bisakah perlawanan dilakukan tanpa kekerasan? Sebab, seperti kita ketahui bersama, kekerasan setiap kali terjadi pemberontakan sulit dihindari. Camus hanya mengusulkan agar para pemberontak mengetahui skalanya, mengetahui batasannya, dan tidak ketinggalan. Tapi dimana batasnya? Siapa yang memutuskan?

Oleh karena itu, selama perlawanan terhadap pemberontakan diekspresikan dengan cara yang beradab dan konstruktif, itu adalah perilaku yang masuk akal untuk diterima. Hidup itu konyol. Akan tetapi, kita tidak memiliki hati nurani dan pikiran yang dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah dengan cara damai agar dapat hidup di dunia ini, meskipun itu tidak masuk akal, kita tetap dapat merasa seperti di rumah sendiri.

 60 total views,  2 views today

Redaksi

Mengeja Indonesia adalah sebuah gerakan yang otonom dan nirlaba, mengangkat isu-isu fundamental bangsa.

Add comment

Highlight option

Turn on the "highlight" option for any widget, to get an alternative styling like this. You can change the colors for highlighted widgets in the theme options. See more examples below.

Flag Counter